Senin, 26 September 2016

Perintah Penting untuk Melakukan Instalasi di RedHat Enterprise Linux (RHEL)

Oke guys, langsung to the point saja. Dalam artikel ini, penulis akan menunjukkan beberapa perintah penting yang perlu diingat, dalam melakukan proses instalasi di dalam Sistem Operasi RedHat, antara lain
1. wget "link_paket.rpm"
Perintah di atas, digunakan untuk mengambil file dari link yang dituju.


2. rpm -i (nama_paket.rpm)
Digunakan untuk melakukan instalasi tanpa menunjukkan proses instalasinya.


3. rpm -ivh (nama_paket.rpm)
Digunakan untuk melakukan instalasi dengan menunjukkan proses instalasinya.


4. rpm -ivh --nodeps (nama_paket.rpm)
Ini adalah perintah instalasi ampuh yang dapat digunakan jika dua perintah instalasi sebelumnya gagal untuk dilakukan. Hanya saja, kelemahan dari perintah ini, kita tidak diberitahu dependensi paket apa yang perlu diinstal, agar paket yang diinginkan dapat terinstal dengan baik. Jadi, perintah ini hanya penulis gunakan ketika proses instalasi sudah sampai tahap muter-muter alias berputar atau looping.


5. rpm -e --nodeps --justdb (nama_paket_tanpa_ekstensi)
Perintah di atas, digunakan untuk menghapus paket yang telah terinstal, dan sangat berguna ketika terjadi konflik saat melakukan instalasi paket, akibat perbedaan versi paket yang baru dan yang lama, yang telah terinstal sebelumnya. Dalam penggunaannya, nama paket diketik tanpa diikuti ekstensi.


Note:
a) Untuk mengetahui perintah rpm lainnya, dapat dilakukan dengan mengetikkan perintah #rpm --help.
b) Berikut adalah link yang dapat dituju untuk mencari paket rpm yang dibutuhkan:
*https://rpmfind.net/linux/RPM/
*http://rpm.pbone.net/index.php3/
c) Sebelum melakukan proses instalasi, perlu diketahui terlebih dahulu jenis sistem operasi apa yang digunakan, agar paket yang diambil tidak keliru, dan tidak merusak tatanan dependensi paket yang telah terinstal. Cara pengecekan tersebut, dapat dilakukan dengan mengetikkan perintah #uname -a. Dengan perintah ini, maka akan diketahui jenis sistem operasi yang digunakan apa, nama hostnya siapa, versi kernelnya berapa, dan versi sistem operasinya juga berapa. Berikut gambar yang dapat menjelaskan tentang versi kernel tersebut.


Demikian beberapa perintah yang dapat digunakan dan perlu diperhatikan, dalam melakukan instalasi di Sistem Operasi RedHat. Catatan ini, sebenarnya sebagai reminder bagi penulis. Semoga artikel ini dapat bermanfaat pula bagi pembaca. Mohon maaf jika ada kesalahan dalam penyampaian materi. Silahkan kirimkan kritik dan sarannya kepada penulis. Terima kasih.


Salam,
Metri Niken L.

Minggu, 25 September 2016

How to Add Network Adapter on Windows 7

Hai guys, pada artikel selanjutnya ini, penulis akan menunjukkan cara bagaimana menambah network adapter pada Windows 7. Artikel ini adalah kelanjutan dari artikel sebelumnya, yang berisikan materi tentang cara menghubungkan jaringan internet, dari PC virtual machine (RedHat Server) ke jaringan internet yang telah terpasang pada PC utama (Windows 7). Nah, untuk mengatur jaringan seperti pada contoh blog tersebut, maka perlu dibuat network adapter terlebih dahulu pada PC utama, yang kemudian adapter tersebutlah yang akan digunakan oleh PC virtual machine, dapat terhubung dengan jaringan yang digunakan oleh PC utama. Berikut cara membuat network adapter tersebut.
1. Klik kanan pada menu Computer, dan kemudian pilih submenu Manage.


2. Selanjutnya, pilih menu Device Manager>Network Adapters.


3. Setelah itu, pilih menu Action di pojok kiri atas, dan kemudian pilih submenu Add legacy hardware di dalamnya, untuk menambah hardware (network adapter).


4. Dari langkah sebelumnya tersebut, muncul tampilan Welcome to the Add Hardware Wizard. Tekan next untuk melanjutkan instalasi hardware.


5. Cheklist bagian "Install the hardware that manually......." . Ini adalah langkah untuk menambahkan hardware secara manual.


6. Pilih tipe hardware yang ingin dilakukan instalasi.


7. Setelah itu, pilih vendor penyedia adapter yang ada, dan tentukan jenis adapter yang ingin digunakan. Dalam contoh blog ini, penulis menggunakan jenis network adapter: VirtualBox Host-Only Ethernet Adapter, yang berasal dari Manufacturer: Oracle Corporation.


8. Klik Next,  dan hardware siap untuk melakukan proses instalasi.


9. Berikut hasil dari proses penambahan network adapter pada Windows 7.


Demikian artikel yang dapat penulis sampaikan. Mohon maaf jika ada penyampaian yang keliru. Terima kasih, semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi pembaca.


Salam,
Metri Niken L.


Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=s4PrqOfJRgs

Minggu, 18 September 2016

How to Connect Internet by DNS Client on RedHat Server

Assalamu'alaikum guys, dalam artikel selanjutnya ini, penulis akan mencoba menjajaki ranah sistem operasi yang berbeda, yakni Sistem Operasi RedHat. Penulis akan mulai penjajakan tersebut, dengan berbagi tips terkait bagaimana melakukan konfigurasi DNS Client pada Sistem Operasi RedHat Server, yang berjalan di dalam aplikasi VirtualBox. Konsep dasar terkait langkah tersebut, penulis peroleh dari beberapa situs di internet dan modul konfigurasi server dari lembaga IDN Yogyakarta. Tujuan dari penggunaan DNS Client ini adalah agar server dapat memperoleh layanan internet terlebih dahulu dari PC (Personal Computer) utama, sehingga aktivitas server dalam melakukan instalasi maupun berbagi resource menjadi lebih mudah. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diimplementasikan untuk memperoleh akses layanan internet tersebut.
1. Sebelum melakukan setting alamat IP (Internet Protocol) pada terminal server, perlu dilakukan pengaturan sharing internet terlebih dahulu pada PC utama, yakni dengan membuka link "Open Network and Sharing Center" di pojok kanan bawah.


2. Setelah itu pilih link "Change adapter settings".


3. Setelah masuk di dalam Connection Network area, klik kanan interface Wireless. Pilih tab Sharing. Dalam tab tersebut, pilih salah satu interface yang akan diberikan layanan internet (sharing internet), dan dalam contoh ini, penulis memilih interface "VirtualBox Host-Only Network" sebagai interface yang akan diberikan layanan internet tersebut. Tentang bagaimana cara menambahkan interface dalam Sistem Operasi Windows, insyaallah akan penulis sampaikan pada artikel selanjutnya. Jangan lupa pula untuk memberikan cheklist pada perintah "Allow other network users to connect...." and "Allow other network users to control...." .


4. Pengaturan sharing internet telah selesai dilakukan, kemudian kita dapat memberikan alamat IP pada interface yang telah dipilih sebelumnya (VirtualBox Host-Only Network), seperti dalam contoh ini alamat IP yang diberikan adalah 192.168.137.1 dengan subnet mask 255.255.255.0 . Alamat IP tersebut yang nantinya akan dijadikan sebagai gateway di dalam pengaturan alamat IP Server.


5. Setelah konfigurasi di atas selesai dilakukan, selanjutnya masuk dalam menu "Settings" pada Sistem Operasi RedHat Server. Dalam menu tersebut, pilih tab Adapter 1 pada submenu "Network". Lakukan pengaturan adapter di dalamnya, dengan menyesuaikan interface yang telah ditentukan sebelumnya. Setelah itu ubah hak akses menjadi "Allow All" pada Promiscuous Mode, dan jangan lupa checklist Cable Connected di bawahnya.


6. Setelah itu, baru kita menuju ke server  RedHat yang ada di dalam workstation VirtualBox. Pertama, backup terlebih dahulu file ifcfg-eth0 ke dalam folder baru, dibuat dengan nama "bkup". Cara membuat folder tersebut, dilakukan dengan mengetikkan perintah #mkdir bkup di dalam folder "/" pada contoh ini. Setelah itu, masukkan perintah backup data eth0 dengan perintah #cp /etc/sysconfig/network-scripts/ifcfg-eth0 /bkup/ifcfg-eth0.backup


7. Data telah tercopy. Selanjutnya, masuk dalam file ifcfg-eth0 dengan perintah #nano /etc/sysconfig/network-scripts/ifcfg-eth0 . Di dalam file tersebut, masukkan data seperti berikut:

DEVICE=eth0
HWADDR=08:00:27:0E:18:96
TYPE=Ethernet
UUID=79bc51cc-0335-4a3c-99ab-7f91479c251a
ONBOOT=yes
NM_CONTROLLED=yes
BOOTPROTO=static
BROADCAST=192.168.137.255
IPADDR=192.168.137.2
NETMASK=255.255.255.0
NETWORK=192.168.137.0
GATEWAY=192.168.137.1
DNS-NAMESERVERS=192.168.137.2
DNS-SEARCH=vschool.lan
USERCTL=no
PEERDNS=no

Note: Data yang dimasukkan, menyesuaikan jaringan IP yang digunakan.


8. Setelah itu, simpan data dengan menekan tombol shortcut "Ctrl+X", dan kemudian pilih yes dengan menekan tombol "Y".

9. Selanjutnya restart jaringan, dengan perintah #service network restart .


10. Hasil pengaturan interface eth0 dapat dilihat dengan perintah #ifconfig .



11. Sampai pada tahap ini, jaringan yang digunakan hanya dapat melakukan ping ke alamat IP Google, namun belum dapat digunakan untuk memanggil DNS Google.



12. Untuk mengatasi masalah di atas, maka harus dilakukan konfigurasi DNS Client terlebih dahulu, agar server dapat mengenali nama situs di internet atau nama host di jaringan LAN. Cara ini dilakukan dengan mengubah nama situs menjadi bentuk yang dikenali komputer, yakni IP address. Mekanisme atau cara tersebut disediakan oleh Name Resolver yang terdapat dalam standar library linux (Sumber: Modul IDN). Langkah yang perlu dilakukan untuk setting DNS Client tersebut, dimulai dengan mengisikan alamat IP lokal ke dalam file hosts di dalam folder /etc . Pertama, buka file tersebut dengan perintah #nano /etc/hosts . Setelah itu, tambahkan data host seperti contoh berikut:

192.168.137.2 vschool.vschool.lan vschool

Note: Data yang dimasukkan menyesuaikan jaringan IP yang digunakan.


13. Setelah itu data disimpan dan lanjut ke dalam pengaturan file resolver. File tersebut digunakan untuk mengatur tiga kata kunci, yakni "domain" untuk menentukan nama domain lokal, "search" untuk menentukan daftar nama-nama domain yang digunakan untuk mencari nama host, dan "nameserver" untuk menentukan IP address dari DNS Server yang digunakan oleh Name Resolver (Sumber: Modul IDN). Pengaturan file resolver tersebut, dapat dilakukan dengan menggunakan perintah yang sama #nano /etc/resolv.conf . Setelah itu, silahkan isikan data seperti contoh berikut:

nameserver 192.168.137.2
nameserver 192.168.137.1
search vschool.lan idn.id
domain vschool.lan


14. Simpan data, dan kemudian silahkan cek hasil konfigurasi dengan melakukan ping ke situs google.com.


15. Ping ke situs Google telah berhasil dilakukan, dengan demikian server telah dapat menggunakan layanan internet dari PC utama, untuk keperluan instalasi secara online maupun berbagi resource dengan PC lain.



Demikian  rangkaian tahapan konfigurasi DNS Client pada Sistem Operasi RadHat Server di dalam workstation VirtualBox. Mohon maaf jika terdapat kesalahan dalam penyampaian teori atau implementasi. Selain sebagai arsip pribadi, semoga artikel tersebut dapat bermanfaat bagi teman-teman pembaca. Terima kasih.


Salam,
Metri Niken L.


Sumber:
https://ijaldmi.wordpress.com/2012/01/07/konfigurasi-ip-address-static-di-linux-redhat-9-0/
Buku Ubuntu Camp 2016 - Server Dasar oleh Andri Muhyidin (Modul IDN)

Sabtu, 19 Maret 2016

How to Remove Adware from PC

Assalamu'alaikum guys, pernah kalian menjumpai kasus seperti ini? kita ingin membuka suatu situs, namun yang muncul justru situs-situs iklan, yang kita sendiri tidak sadar dari mana asal munculnya situs tersebut. Jika kalian pernah menjumpai masalah yang sama, berarti kemungkinan laptop atau desktop kalian telah terinfeksi adware, yaitu program malware yang sengaja diciptakan untuk menginfeksi komputer, agar kinerja komputer dalam berselancar terganggu oleh iklan-iklan yang bermunculan secara paksa di dalam browser. Jika dibiarkan terus menerus, tentu hal ini dapat menyebabkan pengguna menjadi stres, karena waktu mereka banyak dihabiskan untuk menutup iklan-iklan yang bermunculan, daripada memperoleh informasi yang tepat sesuai yang diinginkan. Oleh karena itu, tips terkait cara menghapus program malware (adware) dari personal computer, dirasa penting untuk dibagikan, karena dalam dua bulan terakhir, penulis banyak menjumpai PC (Personal Computer) yang terinfeksi program adware dan diantaranya belum ditemukan solusi yang tepat dan mudah untuk menangani masalah tersebut. Berikut langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk mengatasi hal tersebut.
a. Melakukan pengecekan terlebih dahulu terhadap proses yang berlangsung dalam PC. Dari proses yang ada, silahkan lihat adakah proses yang sekiranya mencurigakan di dalam sistem atau tidak. Jika ada, lakukan pencarian informasi terhadap sistem yang dianggap mencurigakan tersebut, jadi jangan langsung dihapus begitu saja dari sistem, sebab dikhawatirkan proses yang terhapus adalah proses penting yang digunakan sistem. Tentang bagaimana cara menghapus program yang sedang berjalan dalam sistem, dapat dilihat pada blog sebelumnya open it.

b. Melakukan pengecekan terhadap area setting browser, memastikan apakah di dalam browser telah terinstal program berbahaya atau tidak. Cara melakukannya:
1) Buka menu Setting pada browser Anda. Di sini penulis hanya menunjukkan posisi setting pada mesin pencari Google Chrome.


2) Pilih menu Extensions. Silahkan hapus program adware yang teridentifikasi dalam browser.


3) Untuk memastikan bahwa program tersebut berbahaya, silahkan lakukan pencarian informasi terkait karakteristik program tersebut.


4) Dari hasil yang telah penulis lakukan, ternyata aktivitas penghapusan program pada langkah sebelumnya, tidak memberikan pengaruh apa-apa pada sistem, sebab ketika browser digunakan kembali untuk berselancar, program adware Cut The Price masih muncul dalam menu Extensions browser.


c. Jika langkah sebelumnya belum menghasilkan perbedaan apa-apa, maka mari kita lanjut pada langkah berikutnya, yakni melakukan pengecekan terhadap aplikasi yang terinstal dalam sistem melalui aplikasi uninstall apapun. Dalam hal ini, penulis menggunakan aplikasi AusLogics BoostSpeed untuk melakukan pengecekan tersebut. 
1) Buka aplikasi uninstall yang digunakan. Kemudian cari informasi terkait program yang dianggap mencurigakan, dengan memilih menu More Details pada aplikasi AusLogics.


2) Selanjutnya, pilih link find out more about this program.


3) Berikut hasil yang ditampilkan dari dua langkah sebelumnya (c.step 1 dan c.step 2).


4) Setelah melakukan konfirmasi terkait program yang dianggap mencurigakan, dan positif bahwa program yang dimaksud adalah malware (adware), maka selanjutnya dapat melakukan uninstall terhadap program tersebut.


5) Sayangnya melalui langkah ini, program adware masih belum dapat terhapus dari sistem.


d. Karena ketiga langkah sebelumnya (a,b, dan c) belum menghasilkan perubahan apa-apa, maka penulis mencoba mengambil langkah perbaikan sistem dari program adware melalui sistem registry, yang langkah perbaikannya penulis adopsi dari artikel Trend Micro, open it.
Note: Ketika akan melakukan beberapa langkah berikut, diharapkan siapapun yang akan melakukan tahap ini, memiliki cukup pengetahuan terkait fungsi regulasi dalam sistem registry, sebab jika terjadi kesalahan, maka hal tersebut akan menyebabkan kerusakan permanen pada sistem operasi. Jika hal itu terjadi, maka mau tidak mau harus dilakukan instalasi sistem operasi kembali, agar PC dapat segera digunakan.
a) Langkah pertama, melakukan scanning sistem dengan melakukan disable System Restore, agar scanning sistem yang dilakukan dapat berjalan lebih leluasa.
1) Buka menu Properties melalui menu Start>Computer.


2) Kemudian masuk ke dalam menu System protection.


3) Dalam menu System protection, klik bagian partisi C: System, dan kemudian pilih menu Configure. Dalam menu tersebut, checklist bagian Turn off system protection. Dengan menonaktifkan System Restore, Scanning sistem terhadap malware maupun virus dapat dilakukan dengan lebih leluasa,


4) Jalankan antivirus dan antimalware yang ada dalam PC. Berikut beberapa tampilan dari aktivitas antivirus dan antimalware yang penulis gunakan, yakni Baidu PC Faster dan Aplikasi Launcer Trend Micro. Cara penggunaan kedua aplikasi tersebut, dapat dilihat pada tautan ini.



5) Sampai pada tahap ini, program adware masih belum dapat terhapus dari sistem.


b) Langkah selanjutnya restart PC, dan kemudian masuk dalam pengaturan Safe Mode. Untuk Windows 7, tombol yang dapat ditekan untuk menuju Safe Mode adalah F8. Untuk varian yang lain dapat dilihat pada blog Trend Micro.
Note: Ketika akan memasuki area Safe Mode, pastikan teman-teman telah menyimpan halaman web Trend Micro yang telah penulis tunjukkan, sebab halaman tersebut akan digunakan sebagai petunjuk dalam pengaturan registry, yang akan dilakukan dalam area Safe Mode. Tapi kalau mau save blog ini, juga boleh. Hehe,


c) Setelah masuk dalam pengaturan Safe Mode, pengecekan terhadap sistem registry dapat segera dilakukan. Pengaturan sistem registry tersebut dalam blog iniakan tampak sedikit berbeda dari langkah Trend Micro, tergantung karakteristik sistem pada setiap PC. Tidak perlu dipersoalkan tentang hal ini, yang terpenting pola pengecekan yang dilakukan, tetap sama seperti langkah yang telah dituntun oleh Trend Micro tersebut. Berikut langkah pengaturan registry untuk menghapus virus dan malware dari sistem.
1) Ketikkan kata regedit pada box Run, dimana box tersebut dapat dipanggil dengan menekan shortcut Win+R pada keyboard.

2) Buka halaman web Trend Micro yang telah tersimpan. Copy file registry, satu persatu, urut sesuai perintah yang terdapat pada halaman web Trend Micro.


3) Masuk dalam area registry. Pilih menu Edit>Find.


4) Tekan terlebih dahulu link Computer pada Registry Editor, baru kemudian Paste file registry yang telah ter-copy sebelumnya, dan kemudian tekan tombol Find Next.


5) Tampak bahwa hasil pencarian yang telah dilakukan, membawa kita pada file yang menunjukkan tempat program malware tertanam.


6) Selanjutnya kita arahkan lokasi pencarian file yang sama ke tempat program malware tersebut tertanam, yakni di dalam folder Computer\HKEY_LOCAL_MACHINE\SOFTWARE\.... .


7) Nah di sinilah lokasi program malware yang dicari berada. Klik kanan file tersebut dan kemudian delete.


8) Sampai pada tahap ini, proses belum selesai dilakukan, meskipun program malware telah berhasil dihapus. Lanjutkan setiap proses pengecekan sistem registry yang diminta oleh Trend Micro. Copy file tersebut, dan hapus jika teman-teman menemukan kasus atau hal yang sama seperti yang telah ditunjukkan oleh Trend Micro. Note: berhati-hatilah dalam melakukan langkah-langkah ini, karena jika terjadi kesalahan, maka akan menimbulkan kerusakan permanen pada sistem.

9) Yang terakhir, ubah nilai yang berada pada HKEY_LOCAL_MACHINE>SOFTWARE>Microsoft>Windows NT>CurrentVersion>Windows, menjadi null (0).


10) Klik kanan file LoadAppInit_DLLs>Modify.


11) Ubah nilai file LoadAppInit_DLLs dari 1 ke 0.


d) Masih dalam pengaturan Safe Mode, cek file %Program Files%\SegmentAugmenter melalui Search Computer. Hapus file tersebut, jika file yang dimaksud ada dalam sistem komputer.


e) Setelah semua langkah dalam pengaturan Safe Mode selesai dilakukan, maka restart PC dan kemudian masuk kembali ke dalam sistem operasi dengan kondisi booting normal.

f) Setelah masuk ke dalam sistem operasi, silahkan lakukan pengecekan terhadap kondisi sistem dengan menggunakan aplikasi uninstall apapun, untuk melihat apakah program malware telah berhasil dihapus atau belum. Berikut adalah tampilan perbedaan ketika serangkaian langkah perbaikan sistem dijalankan dan belum dijalankan.


Dengan terhapusnya program adware dari sistem, maka telak wajah mister ini tidak pernah muncul lagi dalam browser penulis. Bye mister, :)


Demikian langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk menghapus program adware dari PC. Terima kasih sudah menyempatkan waktu untuk membaca artikel ini. Maaf jika ada bahasa yang terkesan menggurui. Silahkan kirimkan kritik dan saran jika ada penyampaian yang keliru.



Salam,
Metri Niken L.